Naif Al’as | What Did I Write?

Pemikiran Amatir Seorang Naif

Wanita Dan Pakaian Ketat

with 6 comments

Maksud dari tulisan ini bukanlah untuk mendiskriminasikan seorang wanita, tapi bagaimana kita mencari jalan keluar dari permasalahan yang ditimbulkan apabila seorang wanita menggunakan pakaian ketat. Saya telah mengamati hal ini dari berbagai sudut ( termasuk dari sisi keluarga saya sendiri ).



Pada dasarnya wanita ingin dianggap lebih oleh lawan jenisnya. Mereka merasa akan lebih yakin jika lawan jenisnya memperhatikan mereka apabila mereka sedang berjalan. Namun disadari atau tidak cara berpakaian mereka yang ketat dapat menimbulkan masalah.



Masalah-masalah yang dapat ditimbulkan dari hal itu adalah salah satunya timbulnya niat jahat dari orang lain. Dengan berpakain ketat, berarti secara langsung atau tidak langsung berarti mengundang kejahatan ke dalam diri mereka. Mungkin kita sering baca di koran-koran atau melihat di televisi tentang banyaknya kasus pelecehan atau pemerkosaan terhadap wanita. Di salah satu acara di televisi, ada kata-kata penting yang sering diucapkan, yaitu, “Kejahatan terjadi bukan karena hanya niat dari pelakunya, tetapi juga karena ada kesempatan”.

Dari kata-kata itu harusnya para wanita juga memperhatikan hal tersebut, bukannya justru mengundang kejahatan datang, salah satunya dengan menggunakan pakaian ketat.



Adapun hal lainnya adalah perasaan risih dari wanita tersebut, disadari atau tidak, terkadang juga suka timbul. Mengapa perasaan itu timbul ?, yang harus di perhatikan adalah KARENA PARA WANITA MEMAKSAKAN DIRI UNTUK MEMAKAI PAKAIAN KETAT. Karena untuk mengikuti tren mode yang ada. Memang sih. tidak ada salahnya apabila wanita mnegikuti tren mode, tetapi jika hal itu merupakan suatu keterpaksaan (tidak disadari)maka itu adalah suatu kerugian.



Dari segi psikologi, para wanita juga bersifat setengah-setengah, maksudnya adalah mereka itu mau berpakain ketat, tetapi tidak mau orang lain (lawan jenis) untuk melihat bagian tubuhnya jikalau pakaian mereka sedikit terangkat dibagian belakang, maka secara tidak sengaja orang yang duduk dibelakang mereka akan melihat, tetapi mereka buru-buru menutupinya ( walaupun hanya sebentar, karena akan terangkat lagi ). Itu artinya mereka masih setengah-setengah ( mau pakai pakaian ketat tetapi tidak mau menerima resiko apabila terangkat ). Kalau begitu mendingan sekalian saja mereka tidak memakai pakaian ketat, maka dengan itu mereka juga akan terbebas dari perasaan-perasaan was-was tadi.



Pesan dari saya, janganlah terlalu mengikuti mode (mode orang barat) jika kita masih ada perasaan risih ( setengah-setengah ). Karena mereka (orang barat) memang terbiasa hidup bebas, sehingga pakaian ketat tidak membuat risih mereka dan mereka bersikap cuek-cuek saja.



Demikianlah tulisan ini saya buat, maksud dari tulisan ini adalah menjadi sarana untuk intropeksi dan sekaligus KRITIK. Marilah kita membangun diri kita menjadi lebih baik lagi.

Terima kasih atas perhatiannya.



Tulisan ini adalah tulisan lama saya (sekitar tahun 2004, persisnya saya lupa). Tulisan ini juga pernah saya masukkan ke beberapa forum, baru teringat kemarin untuk memasukannya ke blog ini. Kalo ada saran dan kritik atas tulisan ini, sampaikan langsung melalui blog ini juga. Saya sangat mengharapkan saran dan kritik dari kawan-kawan dan para pembaca. Terima kasih.

Written by Naif Al'as

Thursday, 24 May 2007 at 13:22

6 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. emang ngga ada habisnya mas kalo bicara soal ini, apalagi biasanya mereka suka ngga merasa bersalah dengan model pakaiannya spt itu, padahal kita sudah mengingatkan, giliran ada sesuatu terjadi, mereka menyalahkan kita..

    kalau dipikir-pikir sangat munafik sekali kalau mereka tidak menginginkan auratnya dilihat orang lain tapi mereka sendiri yang mempertontonkannya..
    mudah-mudahan ngga semua wanita spt itu…

    bems

    Thursday, 21 June 2007 at 11:38

  2. #bems … nah itu dia, jadi seperti orang serba salah. tapi kita coba mengingatkan saja, urusan mau atau tidak ya terserah kepada mereka. namun untuk dalam keluarga saya, saya agak sedikit keras untuk urusan pakaian ketat ini.🙂

    Naif Al'as

    Thursday, 21 June 2007 at 14:08

  3. Setuju! Semoga wanita-wanita di Indonesia lebih menyadari model dan gaya berpakaian yang sesuai dengan kepribadian, sifat dan mode tapi tidak nyeleneh..

    Hartiningtyas

    Saturday, 15 March 2008 at 16:01

  4. mungkin para wanita zaman kini mau jadi temen iblis di neraka ya.,, klu macamtu pakailah pakaian sesuka hatimu…

    Oza

    Saturday, 26 July 2008 at 21:53

  5. Wah setuju banget nih.. Nice info untuk kaum wanita🙂

    Pakaian Wanita

    Friday, 16 May 2014 at 15:10


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: